Tips & Trik Bagasi Datang Terlambat di Afrika


Lanskap Dar Es Salaam dari hotel Jamirex

13 Februari 2019

Tiket, buku vaksin, dokumen-dokumen, bagasi telah siap. Kami siap bertolak ke Tanzania. Berharap tidak ada lagi drama menghampiri perjalanan kami.

Perjalanan kami akan ditempuh hampir 2 hari, sepenuhnya tiket dipilihkan oleh penyelenggara. Rutenya sebagai berikut Semarang – Kuala Lumpur dengan Air Asia, kami akan transit hampir 8 jam di Kuala Lumpur. Lalu lanjut dengan Royal Jordania ke Bangkok, nah kebalikan dari transit sebelumnya di sini kami hanya punya waktu tidak sampai satu jam untuk mengejar pesawat lanjutan ke Kenya dengan Kenya Airways, dan terakhir Kenya – Tanzania dengan waktu transit normal menggunakan maskapai yang sama.

Berawal di KL penerbangan kami connecting, namun beda maskapai. Tidak bisa check in online, sehingga kami tetap harus lapor di setiap airport meski sudah mendapat boarding pass. Saya takut sekali kami akan ketinggalan pesawat di Bangkok, karena waktu transit yang sebentar, dan belum pernah transit di Bandara Suvarnabhumi sebelumnya (takutnya sebesar Bandara Changi yang harus pindah terminal).

Saya dan teman-teman awalnya bimbang memasukkan koper ke bagasi, karena waktu transit yang sebentar apa mungkin pihak maskapai sempat memindahkannya ? namun kalau kita bawa ke kabin dan lari-lari untuk lapor ulang dan pindah terminal, bisa saja kami yang akan ketinggalan pesawat bukan ?

Setelah diyakinkan oleh pihak maskapai Royal Jordania di KLIA1, kami cukup lega, karena menurut mereka koper kami akan diteruskan hingga perjalanan akhir di Tanzania. Selama perjalanan ini kami cukup memastikan lapor ulang, dan menunggu di gate dan terminal yang benar dan tentunya update info perpindahan gate.

Nairobi, Kenya pagi menjelang
Dua jam perjalanan ke Bangkok dilalui dengan mulus. Selanjutnya penerbangan dari Bangkok ke Kenya yang cukup lama sekitar 10 jam. Makanan yang disajikan di Kenya Airways sudah mulai terasa Afrika. Perjalanan tak berasa lama, karena saya menghabiskan waktu dengan makan - tidur - makan - nonton film - tidur, tiba- tiba sudah ada pengumuman untuk mendarat. Dan akhirnya ......... saya menjejakkan kaki di benua hitam, Afrika! Ajaibnya, Afrika yang selama ini saya bayangkan akan panas menggelora tidak sepanas itu, justru Kenya terasa sangat sejuk.

Perjalanan masih berlanjut, kami masih harus meneruskan penerbangan untuk sampai di tujuan akhir. Penerbangan Kenya ke Tanzania mengingatkan penerbangan Indonesia – Malaysia yang serumpun, karena tidak terlalu jauh dan orang-orang dari kedua negara berbagi penampilan yang serupa dan bisa berkomunikasi walau dengan bahasa masing-masing. 

Tepat jam 10:00 pagi waktu Dar Es Salaam kami tiba. Pertama-tama kami mengisi formulir masuk negara. Beberapa orang berjas putih panjang (nampak seperti dokter) menanyai apakah kami sudah memiliki IVC ? Karena kami memang sudah memiliki dengan perjuangan panjang, kami menunjukkannya dengan sedikit bangga *ini lebay*, mereka tak berlama-lama dengan kami, beralih ke penumpang lain.

Setelah mengisi form dan lolos pendataan ICV, selanjutnya hal yang paling mendebarkan dari setiap travelling ke luar negeri, cap paspor kedatangan aka pengecekan imigrasi. Selalu menjadi hal yang membuat saya deg-degan walau dokumen sudah lengkap dan tujuan sudah jelas di negara tersebut.

Saya diterima oleh petugas perempuan yang terlihat ramah namun juga galak (mungkin aslinya dia baik hati, karena pekerjaan dia harus terlihat tegas), setelah bertanya-tanya dan mengecek invitation letter beliau mengarahkan saya ke rekannya di dalam bilik. Paspor saya pun dicap masuk, kemudian saya harus mengantri membayar 50 USD untuk biaya Visa on Arrival (VOA), tak lama nama dipanggil saya langsung mengurus pembayaran, dan voila … saya sudah resmi bisa tinggal di Tanzania untuk waktu tiga bulan lamanya.

Eits, tidak ! Cerita ini belum juga sampai klimaks, belum bisa berakhir melegakan. Setelah hal mendebarkan dilalui, ada lagi hal yang membuat uring-uringan, yakni menunggu bagasi keluar. Kami termasuk rombongan terakhir yang keluar dari pengecekan imigrasi. Sesampai di area pengambilan bagasi, sudah tampak sepi. Ada beberapa bagasi masih berputar di mesin keliling, ada pula bergerombol di lantai, tetapi oh tetapi tidak ada satupun nampak 3 bagasi kami. Pihak Lost & Found bandara Julius Nyerere pun memastikan semua bagasi penerbangan dari Kenya sudah keluar. Saya langsung lemas !

Pasrah, kami melaporkan kehilangan bagasi kami dan mengisi formulir. Agak rumit, karena penerbangan kami yang panjang dan berganti beberapa kali. Kalau saya sih curiga terbawa oleh Royal Jordania. Pihak Lost & Found belum bisa memastikan keberadaan bagasi, kami. Mereka bilang akan mengontak kami secepatnya kalau sudah ada kabar.

Foto bersama dengan Chris, perwakilan host organisasi yang baik hati selalu membantu
kami :) Thank you so much, Chris !

Yeah, another drama just started :)
Keluar bandara kami dijemput oleh organisasi tuan rumah TYCEN dan peserta dari Thailand dan Kenya. Kami ceritakan drama terbaru kami, mereka dengan berbelas kasih mendengarkan cerita para makhluk nun jauh ini kehilangan bagasi. TYCEN yang diwakili oleh Chris berjanji akan membantu untuk menghubungi pihak maskapai.

Hari kedua, acara kami resmi dimulai. Kami masih memakai baju yang sama dari 3 hari yang lalu. Semua peserta mengasihani kemalangan kami. Mereka menawarkan untuk meminjamkan beberapa pakaian. Kami terus mengontak pihak maskapai dan bagian lost & found, mereka bilang bagasi tertinggal di Kenya, akan diantarkan besok. Oke, Kenya. Tidak jauh, masih bisa ditolerir untuk pengembalian besok. Jadi kami tidak perlu membeli baju cadangan karena bagasi akan datang besok pagi.

Hari ketiga, belum ada kabar dari pihak terkait untuk pengembalian bagasi. Chris bantu kontak lagi, pihak terkait mengubah pernyataan, mereka bilang masih belum tahu keberadaan bagasi kami. Chris mengusulkan untuk kami datang langsung ke kantor pusat maskapai Kenya Airways, dia akan membantu mengantarkan kami ke sana. Biasanya mereka akan memberikan uang kompensasi karena bagasi yang datang terlambat atau hilang.

Warga lokal bermain voli pantai di Klub Pantai Mblamwezi 
Hari itu juga kami datang ke kantor Kenya Airways. Petugas cukup ramah dalam menangani komplain kami. Ia meminta paspor dan meminta kami untuk menunggu beberapa saat. Petugas  keluar dengan uang kompensasi dan berkas yang mesti kami tandatangani. Ia juga masih belum bisa memastikan kapan bagasi kami akan kembali.

Sore hari, selesai acara kami langsung belanja beberapa barang penting semacam jeroan, baju layak pakai di awul-awul Tanzania (beruntung hotel dekat dengan pasar). Semua nota dari pembelian itu saya simpan, karena kami juga menggunakan asuransi perjalanan yang siapa tahu pengeluaran tersebut bisa diklaim.

Hari keempat kabar terbaru berhembus, ternyata bagasi kami terbawa hingga ke Jordania. Tuh kan sesuai prediksi saya !!! Kemungkinan besok malam baru akan sampai Dar Es Salaam. Setidaknya bagasi sampai sebelum jadwal kepulangan :”)

Hari ke lima, setelah saya pulang dari pantai dan teman-teman saya dari kondangan orang lokal pada malam hari, seorang pria mengantarkan dua koper dan satu carrier. Ia mencari kami bertiga untuk menandatangani berkas pengembalian bagasi. Penuh haru suka cita kami menandantanginya.

Akhirnya kembali ke pelukan :') koper dah balik, mantan kapan ? ups !

Nah begitulah drama kedua dari kisah perjalanan di Tanzania. Di bawah ini tips & trick menghadapi kehilangan bagasi di negara orang, khususnya di Tanzania.

  1. Pastikan anda punya asuransi perjalanan (Jaga-jaga kalau maskapai tidak mau ganti rugi)
  2. Simpan dengan baik boarding pass dan kertas hak milik bagasi
  3. Jika terjadi kehilangan, jangan panik, lapor kebagian Lost & Found dan maskapai penerbangan di bandara negara tujuan
  4. Isi formulir kehilangan minta copy atau difoto
  5. Minta surat kehilangan dari maskapai penerbangan
  6. Kalau ada kenalan baik orang lokal, bisa diminta tolong untuk update menanyakan keberadaan bagasi
  7. Mendatangi langsung kantor pusat maskapai penerbangan, kalau ada orang lokal lebih baik.
  8. Biasanya tiap maskapai memiliki dana kompensasi yang beragam dengan syarat dan ketentuan berlaku. Pada kasus ini Kenya Airways memberikan 100 USD per orang
  9. Jika tidak bisa ke kantornya, kontak maskapai penerbangan via email resmi
  10. Simpan dan foto semua struk/nota/receipt belanja keperluan kalian selama bagasi hilang, kalau kalian punya asuransi perjalanan biasanya bisa diklaim untuk kasus kehilangan bagasi sementara.
  11. Bersabarlah, karena sesungguhnya orang sabar disayang Tuhan :)

Share:

0 komentar

Please kindly leave your comment with your ID